Pengikut

Sabtu, Disember 4

Redhalah Sayangku




Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.
Pertama-tamanya dan selama-lamanya setinggi-tinggi kesyukuran diucapkan ke hadrat ILAHI di atas nikmat iman,islam,ihsan dan ukhwahNYA dapat ustazah luangkan sedikit masa untuk sampaikan apa yang junjungan besar Nabi Muhammad SAW sangat sukai yakni DAKWAH. Hanya kekuatan dari Allah SWT ustazah dambakan untuk segalanya.

Salam sayang, salam dakwah dan salam ukhwah ustazah tiupkan buat ayahanda dan bonda, abang dan adik2, guru2, rakan2 serta buat pemuda yang Allah telah janjikan buat ustazah kiranya ada insyaAllah. Sayang kalian semua lillahitaala. Berdoalah supaya hembusan lembut rahmat ILAHI sentiasa menyentuh lembut hati2 kita.amin.

Apa khabar ya habibati? Sihat ? jika masih sihat walafiat, Alhamdulillah wasyukurilah. Ucapkanlah setinggi-tingginya kesyukuran ke hadrat Ilahi kerana DIA mengetahui yang kamu belum bersedia untuk mengahadapi sakit dan juga dugaan. Oleh itu pertingkatlah keimananmu supaya adanya ujian yang Allah akan kurniakan lagi buat kamu untuk mengujimu bagi membuktikan keimananmu sayang. Jika terlalu lama Allah tidak mengujimu ingatlah sebenarnya Allah sedang mengujimu sayang sama ada kamu masih bersyukur atas nikmatNYA atau tidak.

Dan jika kamu diuji dengan kesakitan dan kepayahan yang kamu rasakan tidak mampu kamu tanggungi lagi, ingatlah sayang sesungguhnya Allah itu maha Mengetahui atas segala-galanya. DIA mengetahui kamu menangis menahan perit sakit, DIA mengetahui kamu pedih atas apa yang kamu tanggungi. Tetapi ingatlah sayang, adakah sengaja Allah berikan kesakitan dan kepayahan kepada dirimu dengan sia-sia? Adakah Allah sengaja? Tidak sayangku, disebabkan Allah sayanglah DIA beri kita ujian dan dugaan kerana sesungguhnya..

Allah AWT telah berfirman yang mafhumnya :

"Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya. " (Surah Al-Baqarah ayat 286)

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Allah sungguh kagum kepada orang mukmin, apabila menerima nikmat ia bersyukur dan apabila ditimpa musibah ia bersabar.” - (Maksud al-Hadis)


Haa Nampakkan? Betapa kasih dan sayangnya ALLAH kepada hambanya yang sabar, taat, syukur. Sebenarnya Allah nak anugerahkan kita MUKMIN! Hebatnya Allah, Pemurahnya Allah. Saaaaaayang ALLAH (^_^”).




Musibah jua menghapuskan dosa . Kita menerima musibah dengan positif untuk menyedarkan kita supaya menilai kembali tingkah laku. Sebagai manusia, kita tidak sunyi daripada melakukan dosa. Musibah dapat melenyapkan dosa yang dilakukan .

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Tidaklah seseorang mukmin itu ditimpa kecemasan, kegelisahan, rasa sakit dan keletihan hingga tertusuk duri melainkan dengan semua itu Allah akan menghapuskan dosanya.” - (Maksud al-Hadis)

Manusia yang lebih tinggi martabatnya ialah apabila dapat melihat melalui mata hati. Ini adalah penglihatan atau gambaran cahaya iman.

Allah berfirman yang bermaksud:
“Maka ambillah pelajaran wahai orang yang memiliki mata hati.”
- (Surah al-Haysr, ayat 2)


Oleh itu apabila sesuatu musibah menimpamu lihatlah ia dengan mata hatimu nescaya ada cahaya iman buat kamu. Bersabarlah di atas dugaan yang Allah anugerahkan kepadamu.kerana ketahuilah bersabar itu tanda kemenangan Allah mendidik kita supaya menerima sesuatu dengan reda dan sabar kerana Allah bersama dengan orang yang sabar. Orang yang bersabar akan mendapat kemenangan di dunia dan syurga di akhirat.

Firman Allah yang bermaksud:

“Dan supaya kamu jangan terlalu berduka cita terhadap apa yang hilang daripada kamu dan janganlah kamu terlalu gembira apabila mendapat sesuatu nikmat.”
- (Surah al-Hadid, ayat 23)

Dan ketahuilah sayangku bahawasanya sabar itu lahir dengan doa. Doa itu sebagai tanda sabar. dan memohon pertolongan hanya kepada Allah SWT. Doa adalah senjata orang mukmin. Berdoalah dengan bersungguh-sungguh, yakin dan kenalilah Allah ketika senang nescaya Allah akan mengenali kita ketika susah. Berdoa dengan khusyuk dan jadikan berdoa para nabi sebagai panduan. Bayangkan bagaimana pasrah dan khusyuk nabi berdoa dalam keadaan genting. Kita juga tahu Allah memakbulkan doa mereka. Nabi Ibrahim berdoa memohon pertolongan Allah ketika dibakar dalam unggun api yang marak menyala, Nabi Muhammad ketika perang Badar dan Nabi Musa yang cemas ketika di kepung Firaun di Laut Merah dan saat kegelapan Nabi Yunus dalam perut ikan.

Sabarlah dan serahkan segalanya kepada yang Esa ^_^

1 ulasan:

Gusprin berkata...

Assalaamu'alaikum
Kak. maaf, saya minta izin copy artikel dan gambarnya ya. Terima kasih banyak sebelumnya.

Terdapat ralat dalam alat ini