Pengikut

Ahad, Februari 7

catatan 2: Rabbukum aa'lamu bikum


Tersentak seketika menghayati kalam Rabb yang ini. Tidak berganjak mataku dari memandang baitnya pada mushaf. Bagaikan bumi berhenti beputar. Jam juga bagai berdetik bisu. Aku keasyikan melihat Tuhanku di dalam ayat itu. "Subhanallah..hebat benar Tuhan aku.. " dalam kebisuan aku bermonolog. Kagum! Ya.. beribu kali aku sudah membacanya sebelum2 ini. Tapi lain pula penghayatanku kali ini.

"RABBUKUM AA'LAMU BIKUM" - Tuhan kamu lebih mengetahui apa yang terbaik untuk kamu

Ya Allah.. benar! Kali ini benar2 terkesan. Atas apa yang sedang aku lalui. Begitu pantas di luar perancanganku dan batas kemampuanku. Mengapa selalu begini? Tatkala aku bermasalah dan meminta pertolonganMu, lantas Kau jawab keraguanku. Tidak syak lagi.. malah aku bertambah2 keyakinan yang Engkau yang menciptakanku. Masakan tidak? Hanya Pencipta yang tahu kelemahan ciptaanNya. Wahai orang2 yang masih berpaling, kembalilah kepada Allah, Tuhan yang hak untuk disembah. Kalian carilah Dia, Dia akan datang pada kalian. 

Terima kasih Rabb, aku bersyukur kali ini tatkala keputusan temudugaku lulus dengan cemerlang dan aku bakal menjadi guru. Pada bahuku tanggungjawab mendidik anak2 kecil. Ya Sami' Ya Basir.. Engkau yang Maha mendengar luahanku dan Engkau jua yang maha Melihat kekalutanku. Dalam kegembiraanku, aku sebenarnya risau di mana akan aku ditempatkan nanti. Memandang wajah abah mama saja sudah membuatkan mataku berkocak Rabb ='(.

Kuatkah aku nanti? Mampukah aku hidup sendiri? Boleh balik selalukah jenguk mereka?.. Ya Allah, zalimnya aku ini. Apakah aku tidak yakin atas perancanganMu? Padahal Rabbukum aa'lamu bikum!. Apa yang aku takutkan sangat? Engkau kan ada! Tuhan yang selama ini memeliharaku.. Engkau jua yang memelihara keluargaku. Allah.. benar Rabb, kali ini aku meminta lagi. Aku mahu minta lagi. Peliharalah kami Rabb. Kuatkan aku Rabb. Hangatkan bara cinta kami sekeluarga andai ditakdirkan kami akan berjauhan..

Kerna aku yakin Tuhanku lebih mengetahui apa yang terbaik untukku.. 
Kesat air mata, senyum dan teruskan tilawah yang tergendala..

1 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Ya Allah lebih mengetahui

Terdapat ralat dalam alat ini